B. Malaysia

|

|

This site
is mobile
responsive


Keadaan pembuatan ASEAN meningkat pada kadar lebih cepat pada April

Keadaan pembuatan ASEAN meningkat pada kadar lebih cepat pada April

04 Mei 2021

Keadaan pembuatan Asean bertambah baik pada kadar yang lebih cepat pada bulan April tahun ini kepada 51.9 daripada 50.8 yang dicatatkan pada bulan Mac, menurut data Indeks Pengurus Pembelian (PMI) IHS Markit terbaru.

Menurutnya, prestasi sektor yang lebih kukuh adalah peningkatan pengeluaran terpantas sejak Julai 2014 dan kenaikan tertinggi dalam pesanan baru sejak Mei 2013, ditambah dengan peningkatan keyakinan perniagaan, dengan syarikat optimis terhadap prospek tahun depan.

Ahli ekonomi IHS Markit Lewis Cooper mengatakan data PMI April menunjukkan prestasi yang jauh lebih baik untuk sektor pembuatan Asean, dengan tanda-tanda yang jelas bahawa pemulihan telah bermula dan sektor ini mulai maju menuju pemulihan tanah yang hilang.

“Sektor pembuatan Asean tampaknya telah berubah pada bulan April. Keadaan perniagaan meningkat pada kadar terpantas sejak Julai 2014 di tengah peningkatan output yang lebih kuat, sementara pertumbuhan pesanan baru yang terbaru adalah yang terpantas sejak Mei 2013.

“Selepas itu, syarikat mencatatkan prospek paling optimis terhadap tahun depan sejak Januari 2020, dengan keyakinan sebahagian besarnya sesuai dengan rata-rata seri,” katanya dalam satu kenyataan hari ini.

Cooper menyatakan bahawa kelewatan bekalan sekali lagi jelas, walaupun kurang kuat, kerana purata masa pendahuluan untuk input diperpanjang hingga tahap terkecil sejak November lalu, mengisyaratkan tekanan rantai bekalan yang berkurang ketika kita memasuki suku kedua tahun ini.

“Namun, biaya terus melambung pada bulan April, dengan kadar inflasi antara yang paling cepat tercatat,” tambahnya.

Di tujuh negara penyusun, Vietnam menyaksikan pertumbuhan terkuat dengan PMI utamanya mencapai paras tertinggi dua setengah tahun 54.7, menandakan peningkatan pesat.

Di belakangnya adalah Indonesia, di mana PMI mencapai rekor tertinggi sejak awal 2011 pada 54.6, menunjukkan peningkatan yang ketara dalam keseluruhan keadaan pembuatan.

Pertumbuhan juga dicatatkan di Malaysia, di mana indeks utama naik ke 53.9, pertumbuhan terpantas sejak pertengahan 2012.

Thailand juga melihat kembali ke pengembangan pada bulan April pada tahap 50.7, menunjukkan hanya pertumbuhan yang sederhana.

Sementara itu, Singapura dan Filipina masing-masing mencatatkan kontraksi baru pada bulan April pada 49.5 dan 49.0.

Myanmar juga mencatat penurunan paling tajam dari tujuh negara yang dipantau pada 33.0, ketika penutupan kilang yang berterusan di tengah ketidakstabilan politik terus membebani sektor pembuatan. 

Sumber: Bernama

TwitterLinkedInFacebookWhatsApp
wpChatIcon
X